Prediksi Juara Piala Dunia dari Seorang Insinyur

Sebagai seorang insinyur sipil, saya terpesona dengan prediksi juara piala dunia, siapa yang akan memenangkan Piala Dunia FIFA di Rusia karena kami secara teratur menggunakan prediksi dalam teknik mesin. Ada perkiraan yang berbeda untuk final. Selain prediksi dari penggemar kursi berlengan, ada juga prediksi juara dari pakar sepakbola berpengalaman. Lalu ada prediksi berdasarkan tips taruhan.

Di kelas yang sama sekali berbeda adalah “prediksi” hewan unik yang diapit di antara tanda kutip. Yang paling terkenal adalah Paul the Octopus, yang memprediksi dengan tepat hasil dari delapan pertandingan di Piala Dunia 2010. Tahun ini karya oracle diberikan kepada Achilles, seekor kucing putih tuli dari Hermitage di St. Petersburg, Rusia. Dengan 50 kucing lainnya, tugas utama Achilles adalah menjaga museum bebas dari tikus.

Hubungan yang stabil

Tapi tidak hanya Achilles yang menggunakan intuisi. Ketika orang membuat prediksi juara piala dunia, tim mana yang akan memenangkan trofi Piala Dunia FIFA di Stadion Luzhniki Moskow pada 15 Juli, kebanyakan dari mereka dipandu oleh intuisi. Akankah Jerman atau Brasil, mungkin Tunisia atau Mesir? Secara intuitif, Brasil atau Jerman tampak seperti taruhan yang lebih baik daripada Tunisia atau Mesir.

Intuisi kita sering salah karena didasarkan pada heuristik (aturan praktis) atau prasangka (prasangka). Pertimbangkan kinerja Mesir atau Tunisia yang akan datang. Mungkin Mesir tampil lebih baik: Striker superstar mereka Mohamed Salah, yang bermain untuk Liverpool di Liga Premier Inggris, telah memenangkan 34 penghargaan individu musim ini. Mereka termasuk di antara pemenang Sepatu Emas Liga Premier setelah mencetak rekor 32 gol dalam 36 pertandingan liga. Dengan dia, Mesir harus menjadi tim yang bagus.

Mungkin yang kurang diketahui adalah bahwa Tunisia saat ini berada di peringkat ke-21 dan Mesir di peringkat ke-46. Pergi ke Mesir adalah contoh keputusan berdasarkan informasi yang muncul di benak.

Profesional di bidang teknik sipil saya membuat keputusan tentang bagaimana struktur berperilaku di bawah beban. Misalnya, bagaimana fondasi gedung perkantoran berperilaku ketika dibebani oleh pengguna. Ini sering membutuhkan penggunaan intuisi untuk menginterpretasikan data. Intuisi terkadang dipandang tidak ilmiah, tetapi penelitian terbaru menunjukkan bahwa intuisi seringkali penting dalam membuat keputusan.

Pemenang Nobel Daniel Kahneman dan psikolog Gary Klein menunjukkan bahwa keterampilan intuitif hanya dapat berkembang di lingkungan di mana ada hubungan yang stabil antara isyarat dan peristiwa yang dapat diidentifikasi.

Petunjuk dalam sepak bola bisa menjadi peringkat tim relatif dan acara bisa menang atau kalah. Petunjuk dalam konstruksi dapat berupa kekuatan suatu material dan hasilnya dapat berupa struktur yang tidak akan runtuh. Individu masih membutuhkan waktu untuk mempelajari pola dalam lingkungan “validitas tinggi” seperti: Dalam teknik sipil, tetapi penilaian dalam lingkungan seperti itu seringkali dapat diandalkan.

Apakah hasil skor sepak bola menunjukkan hubungan yang stabil?

Untuk mengetahuinya, saya menyusun peringkat tim resmi sebelum lima Piala Dunia FIFA terakhir bersama dengan hasil pertandingan. Hasil antara tim dengan peringkat yang sama (perbedaan peringkat di bawah 11) dibandingkan pada gambar di bawah ini dengan hasil antara tim yang berbeda (perbedaan peringkat lebih besar dari 11).

Tim yang lebih kuat (peringkat lebih tinggi) dengan peringkat yang sama menang 50%, seri 28% dan kalah 22%; dalam kasus tim yang berbeda, tim yang lebih kuat menang 58%, imbang 21% dan kalah 21% dari permainan. Hasilnya menjadi sedikit lebih dapat diprediksi karena ketidaksetaraan antara tim meningkat. Namun, tampaknya sangat sulit untuk memprediksi hasil secara akurat berdasarkan tim mana yang bermain lebih baik sebelum setiap Piala Dunia FIFA.

Dapat dikatakan bahwa penggunaan peringkat tidak memberikan bukti yang cukup. Pada tahun 2014, Goldman Sachs hanya mampu memprediksi dengan benar 58% tim fase knockout dengan kumpulan petunjuk yang jauh lebih besar. Menggunakan peringkat FIFA sebelum Piala Dunia FIFA 2014 akan memprediksi 64% hasil (paling dapat diprediksi dari lima pertandingan terakhir). Oleh karena itu, penggunaan peringkat tampak seperti metrik yang masuk akal.

Bagaimana itu dibandingkan dengan prediksi juara piala dunia dalam konstruksi?

Standar yang diakui adalah bahwa fondasi bangunan dirancang sedemikian rupa sehingga kemungkinan kegagalan tahunan tidak melebihi 1%, tetapi untuk bendungan besar angka ini adalah 0,01%. Karena konsekuensi dari jebolnya bendungan besar jauh lebih besar, kemungkinannya harus lebih kecil. Oleh karena itu, para insinyur perlu memprediksi dengan tepat 99% hasil pondasi dan 99,99% hasil bendungan besar.

Untuk mendapatkan probabilitas kegagalan yang rendah seperti itu, diperlukan analisis yang cukup besar. Aspek penting dari tanggul tanah besar adalah stabilitas tanggul bumi. Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa insinyur yang sangat berpengalaman dapat dengan tepat memprediksi stabilitas kemiringan tanah 80% dari waktu tanpa perhitungan.

Insinyur yang kurang berpengalaman hanya berhasil 66% dari waktu, dan siswa yang tidak terampil berhasil 49%. Para siswa mampu meningkatkan tingkat keberhasilan mereka menjadi 64% setelah latihan.

Tapi sementara prediksi yang cukup bagus hanya dapat dibuat dari insting, insinyur yang cermat tidak boleh mendasarkan desain pada intuisi murni. Bahkan dalam teknik, di mana perilaku struktur cukup teratur, sulit untuk sepenuhnya menginternalisasi pola antara petunjuk dan hasil. Kemampuan untuk menginternalisasi pola dalam hasil olahraga kemungkinan akan lebih sulit lagi.

Percayai prediksi ahli?
Jadi bisakah kita mempercayai prediksi juara piala dunia pada ahli tentang hasil sepak bola? Mungkin, tetapi sepak bola sangat bervariasi dan mungkin tidak bijaksana untuk terlalu percaya pada prediksi ahli. Penafian ini memprediksi hasil seorang insinyur sipil untuk Piala Dunia FIFA 2018 mendatang.

Dengan 20.000 simulasi Piala Dunia FIFA ™ mendatang berdasarkan peringkat FIFA terbaru, 16 tim teratas yang dapat menang ditampilkan di bawah ini bersama dengan persentase simulasi yang masing-masing dimenangkan. Jerman tampaknya merupakan taruhan yang lebih baik daripada Tunisia, tetapi perlu diingat bahwa ada banyak variabilitas dalam statistik. Simak lebih lengkapnya di Dewata88 Situs Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Dewata88: Daftar Situs Agen Judi Slot Online & Casino Online Terbaik © 2021